LOMBOK BARAT

Antisipasi Bencana, Bupati Fauzan Gerak Cepat Pantau Aliran Sungai di Kawasan Wisata

LOMBOK BARAT, lombokinfo.co.id – Mengantisipasi terjadinya bencana banjir dan longsor di sejumlah wilayah di Lomboj Barat (Lobar) seperti yang terjadi pada awal desember 2021 lalu, Bupati Lombok Barat bergerak cepat turun langsung ke sejumlah wilayah yang memiliki potensi banjir dan longsor.

Salah satunya yang menjadi fokus kunjungan adalah di wilayah kecamatan Batulayar. Bupati Fauzan secara khusus mengunjungi desa Batulayar kecamatan Batulayar untuk memastikan secara langsung kondisi aliran sungai dan infrastruktur penunjang di wilayah tersebut pada minggu 16/01/22.

Didampingi oleh Kepala Dinas PUPR lobar, Made Artadana, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Budi Darmajaya, Camat Batulayar Afgan Kusumanegara serta Kepala Dusun Tanak Embet Desa Batulayar, Fauzan Khalid meninjau secara langsung kondisi infrastruktur jalan, penataan kawasan hingga kondisi sungai dan saluran air menjadi perhatian khusus Bupati dan rombongan.

Hal ini sebagai upaya untuk mencegah terjadinya bencana di Lombok Barat khususnya di kawasan wisata yang sebentar lagi akan dikunjungi oleh wisatawan yang ingin menonton Moto GP maret 2022 mendatang. Bupati Fauzan bergerak cepat agar bencana bisa diantisipasi sejak dini sehingga dampaknya dapat diminimalisir.

“Kami ingin ada antisipasi terhadap dampak bencana akibat badai la nina. Kami yajin dengan usaha dan antisipasi yang kami lakukan sejak awal dampak bencana dapata di minimalisir. Keselamatan warga menjadi yang utama karenanya kami bergerak cepat untuk mengantisipasi terjadinya bencana banjir akibat badai la nina,” ujarnya.

Dalam kunjungan ini, Bupati dua periode ini memberi perhatian khusus pada kondisi sungai di kawasan Dusun Teloke Desa batulayar. Bupati mengecek secara khusus kondisi sungai tersebut yang alirannya berdekatan dengan sejumlah penginapan di kawasan wisata senggigi. Melihat kondisi sungai yang mengalami pendangkalan dan sedimentasi, Bupati memerintahkan Kepala Dinas PUPR dan Kepala Dinas Lingkungab hidup untuk segera mengatasi masalah pendangkalan sungai yang diakibatkan oleh lumpur dan sampah.

Menurut Bupati Hal ini harus segera diatasi dan dikeruk karena ini diduga menjadi salah satu penyebab meluapnya sungai di kawasan Batulayar yang dekat dengan sejumlah hotel. Luapan sungai ini menyebabkan jalan di kawasan batulayar tergenang saat hujan deras dengan waktu yang lama turun. Karena Bupati minta agar sungai ini dapat segeea dikeruk dan diperhatikan dari hulu hingga hilir.

“Saya perintahkan PUPR dan DLH segera turun tangan atasi ini agar tidak terjadi lagi genangan dan air meluap di kawasan batulayar saat hujan dengan intensitas lama. Segera dilaksanakan agar aliran sungai lancar dan tidak terjadi banjir” Perintah Fauzan.

Dalam kesempatan ini, Bupati yang terkenal dengan gerak cepatnya dalam merespon berbagai masalah ini meminta kepada masyarakat untuk menjaga sungai. Ia meminta agar masyarakat tidak membuang sampah sembarangan khususnya di sungai. Hal ini karena akibat membuang sampah di sungai terjadi pendangkalan sungai dan aliaran sungai terganggu sehingga berpotensi menyebabkan sungai meluap dan banjir. Ia mengajak masyarakat untuk menjaga sungai dan tidak membuang sampah di sungai untuk mengantisipasi dan mencegah terjadinya banjir.

“Pada kesempatan ini saya mengajak dan meminta secara khusus kepada semua lapisan masyarakat untuk menjaga sungai dan tidak membuang sampah di sungai karena dapat menyebabkan banjir. Mari kita jaga sungai kita” pinta Fauzan Khalid.

Ia juga meminta agar DLH dan PUPR untuk membuat jaring khusus atau trastrack di beberapa titik. Hal ini untuk mencegah terjadinya sedimentasi dan penyumbatan aliran sungai akibat sampah. Bupati berharap jaring ini menjadi solusi untuk mengatasi tumpukan sampah di aliran sungai Dusun Teloke. Pemkab juga akan memberikan sosialisasi untuk menanamkan kesadaran di masyarakat agar tidak membuang sampah di sungai.

“Saya perintahkan kadis PUPR untuk buat Trastrack atau jaring sampah di tiga titik aliran sungai diantaranya di jembatan melase, jembatan dusun tanah embet dan jembatan dusun teloke. Ini sebagai solusi agar air sungai tidak meluap karena terjadi pendangkalan dan aliran sungai tersumbat oleh sampah. Ini harus tetap dipantau dan dikontrol serta di angkut secara rutin oleh DLH agar sampah tidak menumpuk”ujarnya.

Dalam kesempatan ini Bupati Fauzan juga menyampaikan bahwa Lombok Barat sebagai salah satu kawasan penyangga KEK Mandalika dan Sirkuit Moto GP tentu akan ramai dikunjungi oleh wisatawan. Baik yang menginap di senggigi maupun yang hanya berwisata menikmati pemandangan alam senggigi. Karena itu Bupati Fauzan meminta agar semua pihak dapat melakukan persiapan maksimal untuk menyambut tamu atau wisatawan yang diperkirakan mulai datang sejak bulan februari mendatang.

Menurutnya langkah antisipasi bencana di kawasan wisata ini juga sebagai salah satu langkah konkret untuk mempersiapkan pelayanan maksimal kepada wisatawan. Karena senggigi merupakan salah satu wajah atau icon pariwisata Indonesia sehingga pihaknya melakukan berbagai langkah untuk menata dan mempercantik senggigi.

Salah satu yang dilakukan pemkab adalah gerak cepat untuk memastikan kelancaran aliran sungai dan drainase di kawasan wisata sehingga dapat meminimalisir dampak bencana di kawasan wisata. Hal ini tentu akan memberikan jaminan keamanan dan kenyamanan bagi wisatawan yang berada di senggigi.

“Ini salah satu langkah kami untuk antisipasi bencana di kawasan wisata, kami bergerak cepat untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi wisatawan yang berkunjung ke senggigi” ujarnya.

Bupati Fauzan bersama Wakil Bupati Hj Sumiatun bersama seluruh jajarannya sangat serius menpersiapkan berbagai fasilitas penunjang dan infrastruktur menyambut wisatawan dan penonton moto GP maret 2022 mendatang.

Dari laporan pihak Hotel di Lombok Barat khususnya kawasan senggigi, hampir semua hotel sudah full booking saat even moto gp bulan maret 2022 mendatang. Karenanya Pemkab Lobar melalui dinas pariwisata telah menyiapkan akomodasi atau kamar kamar di kawasan desa wisata untuk menjadi solusi kekurangan kamar hotel di bulan maret 2022 mendatang. Selain itu berbagai fasilitas penunjang dan infrastruktur disiapkan oleh Pemkab untuk menyambut even akbar tersebut.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button