Bima – Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalilah bersama Bupati Kabupaten Bima, Indah Damayanti Putri, serta Wali Kota Bima, H. M. Lutfi dan rombongan relawan, melakukan penanaman pohon cemara laut dan mangrove di Desa Kananta Soromandi Kabupaten Bima pada Minggu (08/12).

Penanaman dikawasan Teluk Bima tersebut, digelar dalam rangka Gerakan Save Teluk Bima dan Jambore Pengurangan Risiko Bencana (PRB), yang digagas Pemerintah Kota dan Kabupaten Bima.

Wakil Gubernur mengatakan bahwa penanaman pohon tersebut merupakan orientasi tengang menjadikan Kabupaten dan Kota Bima serta NTB secara umum berada pada level tangguh bencana.

“Kita ingin ke depan, semua desa kita tangguh bencana,” ungkap Wagub.

Ia memuji Bupati dan masyarakat Kabupaten Bima yang memiliki komitmen tinggi terhadap lingkungan mulai dari anak-anak hingga orang tua. Wagub mendorong seluruh masyarakat untuk peduli pada lingkungan serta tidak perlu berkecil hati, atas apa yang telah terjadi pada lingkungan selama ini.

“Perlu diingat bahwa memperbaiki lingkungan itu tidak semudah membalikkan telapak tangan,” katanya.

Bupati Bima menyampaikan Kabupaten Bima tercatat sebagai daerah yang berisiko terhadap bencana. Salah satunya karena daerah ini berada dalam kawasan ring of fire. Namun, di era modern seperti saat ini, banyak bencana diakibatkan oleh aktivitas manusia.

“Kegiatan Apel Kesiapsiagaan ini sangat strategis dalam rangka menyatukan persepsi dan koordinasi. Begitu juga dengan kegiatan penanaman pohon menjadi hal yang sangat dibutuhkan,” katanya.

Musibah yang terjadi selama ini memberi pelajaran dan wawasan kepada masyarakat mengenai pentingnya reboisasi bagi lingkungan. Hal ini ungkap Indah Damayanti, bertujuan untuk membangun kesadaran dan kewaspadaan masyarakat terhadap bencana.

“Kita ingin membangun partisipasi semua pihak untuk ikut berpartisipasi dalam kegiatan kesiapsiagaan bencana seperti edukasi kebencanaan, evakuasi mandiri, latihan kesiapsiagaan dilakukan oleh individu keluarga,” jelasnya.

Dae Dinda, sapaan akrab Bupati Bima itu mengajak semua pihak, mulai dari anak-anak hingga orang tua untuk menjaga alam dengan menanam. “Kita jaga alam, alam jaga kita,” tutupnya.

Hms